Mengapa menjadi Bullish pada Komoditas?

Komoditas seperti saham dan surat berharga lainnya. Ada nilai secara teoritis bisa naik dan turun dalam jangka panjang. Beberapa ahli telah menyarankan bahwa masa depan memegang waktu yang sangat baik untuk diinvestasikan dalam komoditas. Mereka percaya bahwa ada beberapa faktor demografis yang membuat komoditas menjadi investasi yang lebih disukai dibandingkan dengan yang lain. Artikel ini mencantumkan mengapa hal ini terjadi.

Beberapa alasan utama bagi investor untuk menjadi bullish pada komoditas adalah sebagai berikut:

Ledakan populasi

Dunia berada di ambang ledakan populasi. Hampir semua negara di dunia mengalami peningkatan rekor secara simultan dalam populasi mereka. Komoditas sangat penting di alam. Oleh karena itu, jika jumlah orang yang ada di dunia meningkat, maka permintaan akan komoditas esensial juga meningkat. Bahkan ada beberapa penelitian yang memprediksi kekurangan komoditas penting dan mengakibatkan kelaparan. Dari sudut pandang investor, permintaannya cukup tinggi dan hampir tidak ada kemungkinan turun di masa depan. Oleh karena itu, investasi pada komoditas adalah taruhan investasi yang baik mengingat penilaian saat ini sesuai. Fundamentalnya kuat, hanya valuasinya yang perlu sesuai.

Urbanisasi

Negara-negara berkembang seperti India dan Cina melakukan urbanisasi dengan kecepatan yang belum pernah terdengar sebelumnya. Saat ini, kurang dari 15% populasi dunia tinggal di kota. Namun, angka ini diperkirakan akan lebih tinggi dari 50% pada tahun 2030!

Kota pintar yang lebih baru sedang dibangun untuk mengakomodasi populasi yang berkembang di negara-negara ini dan sektor real estat sedang booming. Ini adalah skenario yang sangat positif untuk komoditas. Ini karena banyak logam seperti besi dan baja banyak digunakan dalam konstruksi rumah dan bangunan. Juga, komoditas seperti semen memainkan peran penting dalam proyek konstruksi ini.

Oleh karena itu, dengan semakin banyaknya rumah dan bangunan yang dibangun, permintaan akan komoditas ini semakin meroket. Skenario ini diperkirakan akan bertahan selama beberapa tahun jika tidak beberapa dekade! Dari sudut pandang investor, sekali lagi ini merupakan investasi yang stabil dalam aliran arus kas yang tumbuh yang dapat bertahan selama beberapa tahun. Hal ini tentunya akan memberikan tekanan ke atas pada harga komoditas.

Industrialisasi

Dunia menyaksikan gelombang besar industrialisasi di abad ke-19. Inilah yang menciptakan dunia barat atau dunia maju seperti yang kita kenal sekarang. Gelombang kedua seperti itu sudah berlangsung. Gelombang ini mengubah hampir semua negara. Namun, pelopor revolusi industri modern adalah negara-negara BRIC yaitu Brasil, Rusia, India dan Cina.

Ekonomi China telah tumbuh lebih dari 9% per tahun selama beberapa tahun. Perekonomian India hampir mendekati dengan tingkat pertumbuhan sekitar 7%. Dengan jumlah penduduk usia kerja yang besar, negara-negara ini pasti akan menyaksikan pengulangan revolusi industri. Ini merupakan kabar baik bagi komoditas karena sebagian besar pabrik dibangun menggunakan komoditas dan juga sejumlah besar bahan baku yang digunakan dalam proses produksi juga merupakan komoditas.

Sifat kaku

Konsep ekonomi tentang elastisitas adalah sejauh mana permintaan akan suatu barang berfluktuasi dengan harganya. Oleh karena itu, jika perubahan kecil dalam harga menyebabkan perubahan besar dalam permintaan, produk tersebut dikatakan elastis. Namun, komoditas biasanya memiliki permintaan yang tidak elastis. Ini karena mereka biasanya diperlukan untuk mempertahankan kondisi kehidupan yang baik. Misalnya permintaan untuk pemanas dan listrik bukanlah pilihan di dunia modern. Juga bukan tuntutan untuk tidak memiliki rumah atau tidak makan. Orang akan terus membeli barang ini kecuali harganya sangat mahal. Dari sudut pandang investor, memiliki kendali atas komoditas semacam itu tampaknya merupakan proposisi nilai yang baik yang kemungkinan akan membayar dividen yang melimpah di masa depan.

Tempat Aman

Komoditas seperti emas dan perak juga menyediakan tempat yang aman di saat gejolak. Logam-logam ini telah digunakan sebagai uang selama berabad-abad dan masih menjadi tempat berlindung yang aman jika terjadi krisis. Misalnya, setiap krisis dari Weimar Jerman hingga Zimbabwe modern telah melihat sistem uang kertas runtuh dan membuat harga emas dan perak naik. Pelonggaran kuantitatif yang dilakukan oleh pemerintah barat kemungkinan akan membawa hiperinflasi di negara-negara maju. Jika skenario seperti itu muncul dengan sendirinya, permintaan emas dan perak akan meroket. Inilah sebabnya mengapa investor seperti bank sentral mengantri untuk membeli emas sebanyak mungkin.

Tidak Ada Manipulasi Pasar

Pasar saham rentan terhadap manipulasi pasar. Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan mengenai pasar komoditas. Tidak ada informasi khusus perusahaan yang dapat membuat atau menghancurkan pasar. Juga, pasar komoditas tersebar di seluruh dunia. Oleh karena itu memperoleh informasi preferensial secara konsisten atau mampu menyudutkan pasar secara berulang-ulang adalah ide yang tidak masuk akal untuk sedikitnya. Inilah yang membuat investasi komoditas menjadi permainan yang adil terlepas dari ukuran atau kecanggihan investor yang membuat taruhan.

Juga, komoditas berkinerja lebih baik dalam penurunan yaitu boom akhir dan resesi awal. Banyak ekonom memperkirakan bahwa periode seperti itu akan datang dalam waktu dekat. Oleh karena itu, merupakan ide yang baik untuk mempertahankan beberapa komoditas sebagai elemen pertahanan utama dalam portofolio Anda.

manajemen.uma.ac.id

manajemen.uma.ac.id

manajemen.uma.ac.id